【ツ】Ada satu kisah tentang seseorang : 【ツ】 Pada satu hari yang indah, dia telah berkata, "الله اكبر".

【ツ】 Kemudian dia menyambung lagi, "لا إلـﮧ إلاَّ اللـَّـﮧ مُـכـمَّــدْ رَسُــولُ اللـَّـﮧ". ... ...
【ツ】 Selepas itu dia berkata, "لا إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحانَكَ إِنّى كُنْتُ مِنَ الظَّالِمينَ".
【ツ】 Dia menambah sikit lagi, "سُبْحانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ, سُبْحَانَ اللهِ الْعَظِيْمِ".
【ツ】 Dengan melakukan semua perkara berikut, dia telah diberi ganjaran yang sangat besar dari ALLAH SWT ♥
【ツ】 Kamu mahu tahu siapakah orang yang beruntung itu?
【ツ】 Orang itu adalah KAMU 【ツ】
::..Seorang Insan Yang Mengambara Di Bumi Tuhan..::

Monday, 30 April 2012

Malunya pada ALLAH swt

Bila kita bertemu orang tersayang,
kita berhias diri,
berpakaian cantek,
berwangi-wangian,
degupan jantung berdegup-degup
hati rasa berdebar-debar
hati juga rasa teruja untuk bertemu
bila yang tersayang berkehendakkan sesuatu
cepat-cepat kita usahakan
lantas tidak mahu yang tersayang itu kecewa
tapi...

Bila kita bertemu yang menciptakan kita,
yang begitu kasih dan sayang pada kita,
yang memberi nikmat hidup kepada kita,
yang meniupkan ruh kepada kita,
yang begitu belas kasihan kepada kita,
kita berpakaian yang biasa-biasa,
kadang-kadang dicalitkan sedikit wangi-wangian,
perasan teruja jarang-jarang ada,
malah ada yang berasa berat untuk bertemu
dan ada juga yang tidak mahu bertemu
bila Dia memanggil pun tidak kita sahuti panggilanNya
yang disuruh pun selalu tidak kita penuhi
yang dilarang pun selalu juga kita langgari
sedangkan Dialah yang Maha Menciptakan kita
Dialah yang memegang dan menguasai nyawa kita
Tanpa Dia...
kita tidak punya ruang untuk bernafas di muka bumi

Tidakkah kita malu padaNya
ALLAH Al-Khaliq, Ar-Rahman, Ar-Rahiim???

Perhatikanlah dialog Rasulullah S.A.W dengan para sahabat dalam sebuah majlis.

Baginda bersabda, ”Malulah kepada Allah dengan sebenar-benarnya.” Para sahabat menjawab, ”Wahai Nabi Allah, kami memang malu kepada Allah dan sentiasa memuji-Nya.” Nabi bersabda, ”Bukan begitu yang saya maksudkan. Tetapi, orang yang malu kepada Allah dengan sebenar-benarnya mestilah menjaga kepala dan fikiran yang terkandung di dalamnya. Hendaklah juga menjaga perut dan apa yang dikumpulkan di dalamnya, dan hendaknya dia mengingati maut dan bencana yang akan menimpanya. Siapa yang menginginkan akhirat, maka dia mesti sanggup meninggalkan kegemerlapan hiasan dunia.” (Riwayat Imam At-Tirmizi)
By: Banyak Dosa-Dosaku pada-Mu Ya Allah

No comments:

Intai-intai

get this widget here